‘Syafiq, ana ingat kita kena buat pembaharuan sikit dalam sesi kita tahun ini, apa pendapat anta? Ahli-ahli kita pun nampak sudah semakin komitmen,’ cadangan itu Syafiq perolehi daripada Presidennya dua hari lepas. Dalam kepalanya masih berfikir-fikir tentang itu. Sungguh banyak perkara yang dicadangkan oleh tuan Presiden. Semuanya memerlukan kerja sepenuh masa oleh Syafiq. Komitmen dan tanggungjawab. Kali ini, kepercayaan diberi terus sepenuhnya kepada Syafiq. Lalu, maksudnya dia bakal berhadapan dengan segala kerja berat.

‘Esok mesyuarat Ahli Majlis Eksekutif, anta dah maklum ke Syafiq? Cuma 2 paper work program terdekat tu anta dah siapkan?’ semalam juga baru Syafiq teringat mengenai kertas kerja yang masih tertangguh. Program Seminar Motivasi dan kursus Usahawan Berjaya. Jangankan tajuknya, Laptop pun masih tidak dinyalakan semenjak semalam. Baru hari ini dia menjejakkan kaki ke rumah selepas semalaman membuat kerja luar kampus, menguruskan teknikal dan persiapan program terdekat. Turun ke bandar mencari keperluan asas program. Tugas luar kampus semalam selesai walaupun terpaksa menahan kehendak tidur. 2 jam sudah memadai baginya. Jarinya terus menaip. Menyudahkan kertas kerja yang masih berbaki 60 peratus siap walaupun jam sudah ke angka 3 pagi.

‘Syaf, esok kau free ke? Temankan aku ke pekan. Ingat nak pergi bayar bil dan cari kitab-kitab,’ rakan sekuliahnya menyapanya ketika usai kuliah petang itu. Baru saja Syafiq mahu ke Kantin sudah disapa dahulu.

‘Emm! Maaflah Azmi, aku ada meeting pagi esok. Kalau petang bolehlah kot,’ Sungguh berat saja Syafiq mahu menolak pelawaan kawannya tadi. Menolak beerti mengguris hati seseorang. Itu bukan sahabat biasanya, tetapi boleh dianggap karib. Rakan bersembang dan study group. Lantas, terus difikir-fikirkan masa lain untuk tidak menolak pelawaan tadi, selepas mesyuarat! Tidak kisahlah walau penat sedikit.

‘Petang pun petanglah, esok aku call semula. Thanks Syafiq!’ rakan tadi berlalu dengan hati yang seronok. Azmi tahu Syafiq jarang sekali menolak jika diminta menolong. Itu saja kelebihan yang Azmi nampak pada Syafiq. Kadangkala Azmi juga segan, tetapi mahu buat bagaimana, orang lain semuanya sibuk.

‘Ada apa senyum-senyum ni Yusuf? Ana tahu sangatlah kalau senyum kambing macam ni, maksudnya ada hajatlah tu. Ha, beritahulah ana,’ cepat saja Syafiq menduga rakannya.

‘Permintaan ni Syaf. Untuk program Sukaneka tu belum ada lagi Ketua Unit Programnya, ana ingat nak lantik anta saja yang jadi ketuanya. Itupun kalau anta sudi,’ sudah dijangka awal-awal lagi dalam kotak fikiran Syafiq. Dari gaya sahabatnya ke rumahnya tadi sambil memegang kertas kerja dia sudah dapat mengagak.

Syafiq diam seketika, mengukir senyuman walaupun hatinya berat mahu menerima. Bukan saja-saja mahu menolak, tetapi kerja-kerja di belakangnya masih berbaris menunggu giliran untuk ditouch-upkan.

Semuanya berstatus IN PROGRESS!! Hampir sepuluh kerja begitu statusnya.

‘Oh yeke? Bukan macam tu Kamal, ana pun masih banyak kerja yang tak siap lagi. Minggu depan nak kena hantar. Pendapat ana, kalau ada orang lain lebih molek. Macam mana?’ Syafiq beralasan dengan harapan dia mendapat pengecualian. Tapi dia pasti kecenderunagn itu hanyalah sia-sia.

‘Ana dah puas cari. Tapi tak ada menerima. Yang ana minta semuanya tarik diri. Ada kerjalah, malulah. Please Syaf, anta sorang je lagi,’ Sayu saja hati Syafiq mendengar luahan Kamal tadi. Syafiq tahu, betapa sukarnya menjadi seorang pengarah bagi satu-satu program, mahu mencari ketua-ketua unit, mahu mengendalikan mesyuarat, mahu menyiapkan kertas kerja program, mahu mencari dana lagi dan mahu macam-macam untuk perlaksanaan yang terbaik bagi program. Syafiq sudah lalui semua itu sejak diawal penglibatannya di medan kampus, hampir 5 tahun sehingga kini. Syafiq tahu amat susah bila mahu mencari Ahli Jawatan Kuasa yang mahu bekerja untuk program, apatah lagi menjadi ketua unit. Syafiq amat faham perasaan pengarah jika seorang yang mahu dilantik sebagai ketua unit tiba-tiba menolak jawatan itu, frust!!

Syafiq senyum lagi, namun di sebalik senyumnya ada keletihan yang tidak siapa tahu, waimmah Kamal sekalipun. Syafiq tahu, permintaan dan kehendak Kamal mesti dituruti. Itu bukannya kemahuan Kamal tetapi persatuan. Sedari dulu lagi, Syafiq amat sukar bermain dengan ‘perasaan’ persatuan, sedih persatuan adalah juga sedih baginya, susah persatuan adalah susah buatnya. Syafiq sudah serasi dengan komuniti yang bernama persatuan, ibarat sudah menjadi darah dan juga dagingnya.

‘Oraitlah! Kalau sudah macam itu keadaannya, ana terima. Tapi dengan syarat, carikan timbalan ana yang baik-baik ya, jangan yang garang-garang, nanti kalau ana pengsan anta yang kena angkat ana,’ Syafiq berjenaka menyedapkan hati Kamal juga hatinya. Satu lagi tugas diambil dan disandang. Dia mengeluh seketika, tetapi tidak mahu sampai merungut, dalam-dalam dia menyedut udara baru cuba mencari nafas keikhlasan.

Mesej dan SMS yang diperolehi siang tadi mematikan mood Syafiq untuk menyudahkan Assignment yang sepatutnya dihantar dua hari lagi. Dua hari Syafiq adalah dua jam saja masanya, kerana ditimbuni dengan kerja-kerja lain. Kalau masa yang terpaksa terluang ini tidak disiapkan Assignment itu, bermakna dia bakal mencari nahas. Markahnya untuk kerja kursus akan dilayangkan begitu sahaja. Tetapi moodnya sehingga sekarang tidak lagi kunjung tiba. SMS petang tadi masih lagi terbayang-bayang.

‘SALAM USTAZ. KENAPA USTAZ TAK BERITAHU YG USTAZ X SEMPAT NAK SIAPKAN SENARAI NAMA2 TU? MINTA USTAZ DAPAT BERI KOMITMEN. ANA HARAP USTAZ DAPAT SIAPKAN DALAM MASA TERDEKAT INI. MAAF KALAU MENYUSAHKAN’

HATI Syafiq agak terluka dikatakan sedemikian rupa sedangkan banyak sudah komitmen yang diberikan dan dikorbankan hanya untuk persatuan. Masa belajar dikurangkan, masa tidur dihad-hadkan, masa bersembang untuk rakan-rakan dibataskan sedang itulah ruang penghilang tekanannya, banyak lagi masa yang penting-penting dan tidak penting dibuangkan semata-mata mahu melahirkan rasa ambil beratnya terhadap persatuan, itupun masih lagi dicerca sebagai tidak komitmen. ‘Tidak mengapa’ kata hati halus Syafiq, biar ALLAH saja yang menilaikan komitmennya nanti.

Akhirnya dia menoktahkan perbualan SMS siang tadi dengan berkali-kali lafaz maaf, Syafiq tahu itu kesilapan yang mesti diakui. Walaupun ketika tidak bersalah, maaf itu bukan susah untuk diucapkan. Maafkan atau memaafkan, itu etika Syafiq dalam bekerja. Yang penting jangan susahkan hati manusia. Syafiq mengalih duduknya, mencari kembali semangat. Mencapai sebatang pen lalu memulakan kembali kerja assignment.

‘Kita ada bisness baru ni Syaf! Kau kena tolong aku minggu depan. Banyak kerja kita nak kena setlekan. Tapi ganjarannya lumayan,’ sapa seorang rakan karibnya. Sejak tahun pertama lagi Syafiq dan Thaqib tidak pernah keseorangan dalam team work. Kalau Syafiq ada keuntungan maka keuntungan itu pasti dikongsi berdua, tetapi dengan syarat kepenatan dan keletihan pasti terlebih dahulu perlu dikongsikan. Jawabnya, kerja berat bakal mendatang lagi dan digalas!

‘Apanya tu? Nampak macam durian runtuh je,’

‘Jualan Gerai. Aku ingat nak jual makanan. Jadi kau kena tolong aku memasak,’ Syafiq tidak terkejut tetapi sudah tahu lebih awal. Kali ini, dia tidak dapat menolak lagi, kerana sudah dua kali dia menolak permintaan rakan baiknya itu. Terus saja Syafiq menyatakan persetujuan walaupun hatinya berat berkata mahu menolak.

‘OK! Kau punya permintaan apa saja aku turuti,’

Sepi.

‘Syaf. Malam ni kau free tak? Nak minta tolong sikitlah,’

‘Malam ni aku ada Usrah dengan adik-adik baru di Kolej Melati. Kenapa ya Azrul? Ada apa-apa yang aku boleh bantu?’ Soal Syafiq. Mudah-mudahan kerja ringan saja yang yang bakal mendatang. Duga Syafiq.

‘Nak bincang tentang taqwim sikit, aku ni tak berapa mahir bab-bab nak merangka taqwim. Kau ada pengalaman sikit’ terang Azrul, sekarang dia menjawat jawatan Ketua Kelab Kebudayaan dan Kesenian Islam di Kampus tempat dia dan Syafiq menuntut. Tanggungjawab merangka aktiviti Kelab itu diletak di bawak pengendalian Azrul.

‘Oh yeke? Kalau sekarang kau busy tak? Kalau free boleh kita create sikit-sikit dulu. Yang lebihnya aku akan complete kan,’ akhirnya, Syafiq terpaksa mengiyakan saja permintaan Azrul tadi. Rancangannya untuk ke pekan mencari barang-barang keperluan dapur dan belajar petang itu ditangguhkan ke hari yang dia pun belum pasti bila.

‘Syaf nak tanya sikit ni. Tapi anta jangan marah ya,’

‘Insyaallah tak marah. Apa dia? Tanyalah, banyak pun tak mengapa,’

‘Jadi ke anta nak bertunang hujung tahun ni?’ ‘Isyy! ke situ pula perginya. Ingatkan soalan apa tadi, rupanya cepu emas,’

‘Laa..kata tak mahu marah?’

‘Ehh, ana marah ke ni? Sory-sory. Anta punya soalan tu susah ana nak menjawabnya, terkejut adalah. Tengoklah macam mana, ada rezeki adalah. Lagipun buat apa nak tunang-tunang ni, kahwin je terus, tak begitu?’

‘Ewah-ewah. Kita tanya sikit, dia dah berangan jauh,’

‘Tak adalah gurau-gurau dengan anta. Calon pun belum comfirm lagi, macam mana nak betunang, huhu,’

‘Cakaplah macam tu, nanti jadi betul-betul baru tahu,’ kedua-duanya berderai ketawa.

Kadangkala Syafiq merasa lucu, kesibukkannya bekerja sehingga melupakan seketika akan masa depannya. Hingga yang mengingatkannya tentang itu adalah sahabat-sahabatnya, iaitu hasrat mahu membina masjid. Selalu saja dia memikirkan soal itu, tetapi belum sempat mencari ruang untuk serius dalam hal kahwin, mungkin kerana terlalu sibuk atau dihujani dengan kerja yang pelbagai lalu ruang dan peluang memikirkannya menjadi terbatas, akhirnya terus menjadi lupa begitu sahaja. Puncanya hanya terlalu sibuk.

Sesekali dia juga ada terfikir, bagaimana jika selepas berkahwin nanti dia bakal menjalani kehidupan dalam kesibukkan yang lebih dua kali ganda berbanding sekarang. Bagaimana keadaan dan hati bakal isterinya jika kesibukkan itu menjadikan dia terpaksa meninggalkan rumah dan insan tersayang, isteri dan juga anak-anak. Oleh itu, masa sekarang inilah dia mesti bijak membahagi masa dan kerja. Syafiq tersenyum sendirian. Dia mungkin tidak kisah dengan keadaan yang akan mendatang itu, kerana ada pepatah yang masih dipegang hingga kini: ‘Sayang isteri tinggal-tinggalkan’

Kerja dakwah memerlukan banyak pengorbanan. Tidak kira perasaan diri atau kesusahan diri. Semua itu ertinya pengorbanan. Kurangkan kehendak untuk diri dan berikan pada orang lain, itu juga bentuk pengorbanan.

Sedang tekun dan khusyu’ Syafiq mengulang kaji dia disapa. Final exam sudah semakin hampir, rasanya lagi 4 hari. Semester ini sahaja bagi Syafiq terpaksa menduduki sebanyak 6 kali exam bagi subjek-subjek penting. Kali ini juga penentu untuk menaikkan nilai pointernya yang agak menjunam pada semester lepas. Harapannya dia boleh buat yang terbaik!

‘Tengah study ke? Maaflah menganggu kau. Nak minta kau ajarkan aku subjek Fiqah. Susah benar nak faham. Agak-agak ada masa tak malam ni?’ Perlahan-lahan Syafiq meletakkan pen serta buku teksnya. Baru setengah jam sahaja dia sempat menumpukan perhatian pada subjeknya. Baru saja dia mahu menyambungkan sudah ada yang menegur. Masih ada baki setengah buku yang perlu dilangsaikan, jika tidak………………

‘Oh ya! Apa salahnya. Mana yang aku boleh tolong aku tolong,’ Syafiq menyambut saja pelawaan juniornya. Anak muda itu perlu dibimbing, jangan kisahkan tentang kesusahan diri dahulu ketika itu, orang mahu pertolongan mesti dibantu. Lagipun bukan kerja berat, mengajar sahaja. Akhirnya, malam itu pengajiannya dan niat mengkhatamkan sebuah buku terbantut untuk kali kedua. Dia menyimpan buku, berdoa moga esok masih punyai masa dan diluaskan ruang untuk diri.


______________________________________________


Malam itu tidurnya sengaja dilewatkan, selepas Maghrib tadi dia terlelap seketika selepas balik daripada stesen bas menjemput rakan-rakan yang baru pulang bercuti. Hari ini seharian dia bekerja, hanya sempat singgah bersembahyang untuk mencuri masa rehat. Sedari pagi dia keluar dari kolej kediamannya sehingga lewat petang baru kembali.

Dalam menungnya malam itu dia mula berfikir-fikir, sungguh unik Tuhan yang mentakdirkan dia hidup begini. Hidup dalam kesibukkan yang sentiasa menggembirakan hatinya, kekalutan dan pengorbanan masa yang amat memberikan ketenangan pada jiwanya. Masalah dan tekanan adalah sahabat karibnya yang sentiasa mengekori, selepas satu, satu yang lain pula akan datang. Tetapi dia pelik, masalah dan tekanan itu sentiasa membuatkan dia tersenyum dan ketawa. Bukan masalah dan tekanan untuk dirinya sahaja yang perlu dilalui, tetapi masalah orang lain juga dia terpaksa hadapi.

‘itulah hidup. Banyak pengorbanan yang tidak harus aku tolak ke tepi,’ luah Syafiq.

Pada Syafiq, prinsipnya tak akan pernah berubah. Menjaga dan menghiburkan hati orang adalah pegangannya sejak dahulu lagi. Kegembiraan orang lain adalah kegembiraan dirinya ketika sedih. Bagaimana pula jika diri terguris? Biar diri terguris, jangan mengguris perasaan dan hati manusia. Tuhan jauh sekali.

Dulu pernah dia ditanya seorang sahabat sejati, ‘Tak penatkah ke sana ke sini semata-mata untuk orang lain? Dengan rendah diri Syafiq menjawab: ‘Entahlah, rasa gembira bila dapat gembirakan orang lain’ itu prinsip Syafiq. – memberi bukan untuk menerima.

Dia masih ingat pesan seseorang, bagi Syafiq itu sebuah amanat yang sungguh keramat: ‘bantu orang lain, nanti Tuhan akan mudahkan urusan kita’. Hingga sekarang kata-kata itu disimpan sebagai penguat ketika putus harapan dan keletihan. Kurniaan Tuhan memudahkan urusan seseorang lebih bermakna ertinya daripada nilai sebuah kepenatan atau keletihan. Itulah Nikmat tanda sayang.

Adakala dia pun tidak sudah memikirkan kudratnya. Walaupun dalam kesibukkan dia masih lagi dikurnia kekuatan. Kekuatan berupa ketabahan menghadapi sesuatu dan ketenangan mendepani resah hidup. Semua itu sudah dia lalui.

Syafiq menyudahkan bait-bait akhir diarinya. Esok dia akan bergerak ke Kolej seawal 6 pagi. Kerja persatuan, kerja kursus subjek dan lain-lain kerja luar mesti dilangsaikan sebelum buka semester baru yang hanya berbaki seminggu. Cuti sebulan kali ini bukanlah rehat baginya meskipun itulah yang direncanakan di awal-awal percutian, dia tidak hampa tetapi seronok kerana cutinya diisi dengan kerja-kerja membantu persatuan dan kebajikan. Jalan pahala itu sungguh banyak terbentang, dia harus mengambil peluang sebelum mata dipejamkan.

Esok atau lusa, dia belum pasti bila akan tiba waktu rehat untuknya. Kalau ada, dia harus bersyukur, jika tiada dia perlu redha. Redha dan syukur adalah pengorbanan yang mententeramkan hatinya. Dia bangkit, menuju ke bilik air. Ibadah malam seperti kebiasaan jangan ditinggalkan meski keletihan terlalu mencemburuinya.

Berdoa agar ALLAH sentiasa menilai dan menerima amal kebajikannya selama dia berbakti. Amin!

Untuk read more, tulis di sini...

2 Responses so far.

  1. salam.
    kadang-kadang janji tu datang bila kita berkeyakinan dalam melakukan sesuatu perkara.
    sesungguhnya setiap kesusahah itu ada kemanisan & kepuasan dalam melakukan kebaikkan.

  2. What is even harder to Abercrombie clothing come by than cheetah print curtains? abercrombie Jeans Cheetah print clothing. Shirts, jackets, Abercrombie Pants or pants that have cheetah Abercrombie Tees Spot patterns on them are very niche item and Abercrombie Shorts hence are not very easy to come by. If you're looking for clothing with this pattern, Abercrombie Sweaters you will have to go on specialty online stores, or you will have to make them yourself. If you want to purchase cheetah clothing, your best bet is the internet; however, if you're aiming to make the clothing yourself, you can find the designs in many fabric stores.