Kelmarin, saya menerima komen daripada seorang pembaca, meminta saya agar diberi kekuatan (tasyji’) kepadanya dan cara mengawal perasaan hati yang telah terlanjur mencintai seseorang. Membaca luahan itu dan kebimbanganya, saya turut merasakan apa yang dia rasakan.

Akhirnya saya memutuskan untuk menulis artikel ini sebagai jawapan untuknya dan sekalian pembaca. Terimalah!

Awalnya di sini, saya mahu menyebutkan bahawa nafsu hanya boleh dikawal tetapi tidak boleh disekat kerana ia sebuah fitrah. Fitrah yang disekat akan merosakkan dan membantutkan kemanusiaan. Misalnya, Makan adalah nafsu dalam masa yang sama ia juga disebut fitrah, makan boleh dikawal dengan cara mengawal jenis makanan yang diambil tetapi ia tidak boleh sama sekali disekat, nescaya manusia akan mati dek kerana tidak makan.

Selain makan, perasaan sayang, ingin dicintai, mencintai si dia, dan lain-lain perbuatan adalah fitrah (nafsu) yang juga tidak dapat tidak perlu dikawal bukan disekat. Apa salahnya bercinta jika ia adalah tuntutan agama dan untuk melaksanakan keperluan naluri manusia. Apa salahnya terasa ingin disayangi dan minat terhadap seseorang jika itulah sebahagian kehendak naluri manusia. Yang penting ia mesti dikawal dan melalui jalan yang betul. ISLAM tidak menyekat firah itu, bahkan menyediakan alternatif yang terbaik untuk disalurkan.

Ada manusia, dia terlalu cinta dan minat kepada seorang lelaki, lalu ditahan-tahan perasaan itu sehingga menyeksa diri. Sedangkan ISLAM telah mengatur dan menyediakan wasilah yang baik, tidak salah bagi saya jika seorang perempuan menyatakan hasratnya kepada seorang lelaki atas dasar mahu membina sebuah perkahwinan dan keluarga yang diredhai ALLAH. Tidak ada istilah ‘Perigi Mencari Timba’ di dalam kamus hidup ISLAM. Jika khadijah mampu melakukan, mengapa anda tidak wahai sekalian wanita?

Menjawab kepada persoalan seorang pembaca saya yang bertanya, saya hanya mampu memberikan jalan penyelesaian tetapi anda yang perlu mengambil langkah berani untuk membuat tindakan merubah dan menyelesaikannya. Kepada ‘saudari’ yang bertanya, jangan simpan perasaan itu, nyatakanlah ia jika ia terbaik untuk diri saudari dan agama saudari. Kalau benar ia adalah pilihan-mu, turutlah kata hati yang tulus.

Saya akan menceritakan soal firasat pada perenggan seterusnya. (jangan berhentikan pembacaan di sini dahulu)


Cerita Saya

Mengimbau beberapa langkahan tahun yang lalu, seperti membuka semula detik kekecewaan yang pernah saya lalui. Saya terfikir, apa jua ujian yang didatangkan sebelum ini, tegar saya hadapinya, namun apabila ia berupa perasaan dan naluri hati, ia terlalu halus dan tersentuh untuk saya lalui. Lemah dikala berhadapan dengan sifat mulus itu.

Apabila saya telah merasai bagaimana sukarnya menghadapi kekecewaan hati, saya tidak mahu orang yang istimewa (terlalu baik) pada saya atau teman-teman rapat merasai seperti apa yang saya rasa dahulu. Ia memungkinkan kewarasan anda bertukar kepada ammarah yang gila. Saya sudah rasai apa itu sebuah rasa ‘tidur tidak lena’ dan saya juga telah lalui apa maknanya 'penantian suatu penyeksaan', lalu ia mematangkan saya untuk memahami pula erti ‘bunga bukanlah sekuntum’ walaupun dalam tempoh mendalaminya saya terpaksa melalui jalan yang perit dan pedih.

Pendek sahaja kisahnya, wanita yang saya simpan perasaan terhadapnya selama saya menuntut di kampus menolak ‘proposal’ saya. Ketika itu, hanya iman yang mampu menjadikan saya bertindak waras. Saya menerima jawapannya itu sebagai motivasi pada hati, si dia menolak secara berhemah dan baik serta alasan yang kukuh, lalu dengan jawapannya diberi itu saya telah menyalahkan diri kerana tidak yakin pada firasat hati yang memberi isyarat selama ini.

Kata ‘nya’ saya hanya terlewat beberapa minggu, lalu orang lain sudah mendahului langkah saya. ‘jika hati ini mampu mengisi dua kekosongan, maka hati yang satu lagi akan diisi oleh ustaz’ ini katanya yang terakhir sampai kini masih saya ingati. Ia menambahkan lagi kekuatan firasat hati saya dengan kata, dia sepatutnya menjadi milik saya ketika itu. Tetapi salah saya juga, sengaja melambat-lambatkan ‘urusan’ itu, dengan alasan kononnya tidak mahu mengganggu konsentrasi pelajaran.

Beberapa tahun mendatang, ia mengajari saya tentang kepercayaan kepada mistik dan kekuasaan sebuah spirit yang dinamakan jodoh. ‘kelewatan beberapa minggu’ dalam episod cinta saya dahulu adalah jodoh dan ketetapan yang TUHAN tuliskan untuk saya.

Nasihat kepada semua teman yang sudah dilamun perasaan ini, jangan tiru seperti saya. Jika hati sudah berkata YA, jangan ditangguh-tangguhkan, ia mungkin salah-satu isyarat hati daripada TUHAN. Percayalah!


Yakinlah Pada Hati, Ia Sebuah Petunjuk

Tahukan anda, apabila hati sudah selalu mendampingi TUHAN, kamcing berbicara dengan-NYA atau segenap perkara selalu mendahulukan DIA. Nescaya suatu pemberian yang tiada pada orang lain akan dianugerahkan kepada anda. iaitu firasat hati.

Orang bertanya, bagaimana mahu mengenali firasat hati yang suci? Mudahnya begini, jika kita jarang berdosa dengan TUHAN dan meletakkan DIA sentiasa di dalam hati, maka segala kehendak kita dan bisikan hati itu kemungkinan datangnya juga daripada kehendak TUHAN. Prinsipnya senang sahaja, kita memberi TUHAN jua memberi. Kita melaksanakan, TUHAN pula membalas. Jadi tidak hairanlah, segala susah payah kita pada DIA diberi pula kepada kita suatu pertolongan dari jalan yang tidak kita sangka-sangka. Iaitu firasat hati.

Kadangkala hati terasa berat terhadap sesuatu kebaikkan, ‘mahu buat atau tidak, mahu buat atau tidak’ (ini yang selalu diungkapkan) pesan saya, usah terlalu banyak ‘bertidak-tidak’ dalam melakukan amal kebaikkan. Kebaikkan yang sering tertangguh dan hilang moodnya kerana terlalu biasa dengan was-was hati yang mengajak kepada tidak melakukan, akhirnya semangat beramal hilang atau surut, akhirnya ia berganti pula kepada rasa takut untuk melakukan.

Lalu, dalam soal mencari jodoh bagaimana pula?

Saya faham, dalam urusan mencari jodoh atau pasangan ini, kebanyakkan orang terlalu berhati-hati dalam membuat keputusan dan nilaian. Halus dan teliti untuk merencana. Betullah kata seorang teman saya, mencari pasangan bukan seperti membeli baju sejuk, kalau tersilap beli atau bosan memakainya boleh digantikan dengan yang lain. Saya menambah pula: ‘tapi kamu kena ingat, ia boleh ditambah, kahwin lagi satu!’ berdekah-dekah ketawa kami.

Tidak salah jika anda mengamalkan sikap berhati-hati dan teliti dalam soal jodoh, kerana pasangan yang dipilih bukanlah untuk KEHIDUPAN sehari dua sahaja, kalau boleh hendak juga seperti kata ‘bergandingan sampai ke syurga’ atau ‘aku menanti-mu di pintu syurga’. Siapa yang tidak mahu begitu? Dialah satu-satunya teman kita bermula dari dunia (pandang pertama) sehingga ke alam syurga, alangkah bahagianya!

Yang menjadi salah dan selalu terjadi adalah sikap ‘terlalu’. Hati sudah berkali-kali berkata YA, perasaan dan jiwa seolah-oleh telah berkata ‘pergilah, pergilah, katakan padanya (si dia) aku ingin melamarmu sebagai suri hidupku’, namun, sikap yang dikatakan ‘terlalu’ tadi telah menghalang segala-galanya. Sehingga ke saat kritikal dan lamunan perasaan sudah menggila pun masih lagi ‘bertidak-tidak’. Akhirnya, kata hati (firasat) yang meronta-ronta lalu diabaikan. Tinggallah jiwa yang terseksa menanggung cinta dan perasaan. Sedangkan hasrat murni itu jika awal-awal ditunaikan, akan dapat menutup sebahagian dariada pintu-pintu dosa.

Maka tidak terjadilah peristiwa ‘syok sendiri’.

Kalaupun dia bukan jodoh kita atau ‘proposal’ ditolak, sekurang-kurangnya kita sudah mengetahui dan boleh membuat keputusan atau langkah seterusnya, atau terus membuang si dia daripada perasaan hati daripada duduk menantikan jodoh yang belum pasti akibat sikap diri yang ‘bertidak-tidak’ tadi. saya percaya, ramai yang kecewa dan ‘melepas’ disebabkan sikap ini terutamanya apabila ia depengaruhi dengan sikap ‘malu mendahulu’ dan ‘nanti dahulu’. Begitulah apa yang telah terjadi kepada saya dahulu!


Istikhoroh; Teman Yang Jujur

Selain daripada bergantung kepada firasat hati, mukmin yang sejati kebergantungannya mesti diletakkan kepada TUHAN sebagai pendahulu dan pengakhiran. Mendahulukannya dengan memohon petunjuk (iaitu doa), dan mengakhirinya dengan tawakal, serta syukur selepas memperolehinya. Kaedah ISLAM ini terlalu cantik dan indah, dalam apa jua situasi ia sentiasa diberi ganjaran. Di kala gembira kerana mendapat sesuatu kita akan beroleh pahala, ketika sedih kerana kekecewaan pun kita dijanjikan pahala.

Begitu jua dalam hal ini, iaitu soal mencari pasangan, ia lebih-lebih lagi memerlukan petunjuk daripada ALLAH agar dibukakan apa yang pada mata kita tidak nampak akan kebaikkan dan keburukannya. Kerana itu DIA ada menyebut di dalam al-Quran pada surah al-Baqaroh, kata-NYA: ‘Mungkin apa yang kamu sukai itu tidak baik bagi kamu, dan apa yang kamu benci itu terbaik untuk kamu, ALLAH lebih mengetahui sedangkan kamu (wahai manusia) tidak mengetahui (baik dan buruknya)' Cara mengetahuinya dengan berdoa memohon petunjuk daripada-NYA.

Kerana itu saya tuliskan pada artikel yang lalu, ‘Jodoh Itu Luar Biasa Sifatnya’. Luar biasanya adalah kerana manusia itu tidak mengetahui apa yang TUHAN ketahui.

Dalam ISLAM memohon petunjuk melalui solat disebut sebagai Solat/sembahyang Istikhoroh. Para ulama tidak kira di dalam perkara yang kecil mereka akan mengamalkan solat ini, agar petunjuk sentiasa berada bersama mereka. Apatah lagi jika ia berkaitan dengan perkara yang besar seperti mencari dan memilih teman hidup. Jawapan yang anda bakal perolehi adalah jawapan yang terbaik, direct daripada TUHAN waimmah jawapan yang diilhamkan itu tidak sama seperti perencanaan kita, ia tetap terbaik kerana itu adalah hasil rencana TUHAN.

Oleh kerana itu, Istikhoroh adalah cara terbaik memohon segala petunjuk.

Penutup;

Meniti KEHIDUPAN yang jauh ini seolah tidak tahu di mana perhentiannya dan di mana titik noktah di hujungnya nanti. Kerana tidak tahu apa yang bakal terjadi, maka TUHANlah selayaknya menjadi teman penyuluh jalan. Doa dan tawakal jangan pernah dilupakan.

_________________________________________


Dapatkan wallpaper & Poster Motivasi KEHIDUPAN daripada saya di sini: afiqsaa'flickr
Sembang-sembang Motivasi bersama saya di sini (Yahoo Mesengger): afiqsaa@yahoo.com
Perkongsian Idea, Pendapat dan Masalah dengan saya di sini: (Email): afiqsa@yahoo.com
Laman Sosial bersama saya di Facebook: type 'my afiq'


Untuk read more, tulis di sini...

15 Responses so far.

  1. satu yang dapat diungkap..BENAR.

  2. satu artikel yang menarik

  3. salam wbth us.afiq

    sgt berkesan artikel nie, pnduan yg amt berguna..

    terharu mbca 'CERITA SAYA' rpanya ust ada crita sdih, xprnah tahu & britahu pun.

    moga2 ust tabah hadpi sgalanya.

  4. slm fiq..ust cinta, hehe

    best artikel ni, sedih ble bca kisah ko, pndai simpn rhsia ya! akhrnya terbongkr jua..hihi,

    apapun aku doa kan ko tabah jg. 'Usah Jemu Memberi'

    gud luck fiq!!

    (teman lame)

  5. Salam wbth

    Ust afiq,Turutlah kata hatimu..
    insya allah..itu yg terbaik..jgn sedih2 dah ye..si dia pun kuat cam nta..

    Semoga dipermudahkan Insya Allah

  6. salam

    artikel yg berikn motivsi & pnduan. moga ust tabah mnghdapi KEHIDUPAN,

    betul lah kta ust: bunga bkn skuntum, kumbng bkn seekor.

    tahniah!

    (siti)

  7. assalamualaikum wbth, untuk semua teman pembaca saya ucapkan ribuan terima kasih atas sokongan anda..

    to muadzmuhammad: terima kasih muadz, teruskan membaca dan memberikan idea, komen, dan pandangan anda di blog saya.

    to Anonymous (1): terima kasih, terima kasih...

    to anonymous (2): Thanks, mooga-moga ia juga dapat menjadi panduan untuk saya. 'CERITA SAYA' tu sekadar untuk dikongsikan, jangan ambil kisahnya, tetapi ambil iktibarnya buat kebaikkan.

    to anonymous (3): thanks, thanks, thanks.. siapa ya nie wahai 'teman lama'..?? jangan lah sedih, cerita sudah lama berlalu.

    to Ustaz ABU: insyaallah ust abu, moga TUHAN berikan petunjuk untuk ana. walaupun kata firasat berat mengatakan 'dia' tapi yang lebih mengetahui adalah DIA..

    alhamdulillah, sedih yang dahulu dah lama dilupakan..

    to anonymous (4)a.k.a. SITI : terima kasih, moga motivasi ini memberikan kekuatan untuk semua.

    FOR ALL: artikel kali saya tidak terlalu fokus terhadap kisah sedih saya, tetapi yang itu pula yg menjadi tumpuan pembaca. saya terlalu menghargai cakna pembaca semua.

    to anonymous (1) yang meminta tasyji' dan kata-kata semangat, harapnya artikel menjawab segala persoalan saudari.

    all the best semua!!!

  8. This comment has been removed by the author.
  9. Assalamu alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, Adindaku.

    Sekian lama diri ini tertanya-tanya tentang kisahmu itu. Kala itu, setiap berjumpa denganmu, ingin rasanya bertanya dan membantu. Tapi lidah ini terasa berat dan kelu. Suatu ketika, ku beranikan juga untuk bertanya tentang hal itu. Namun dirimu memilih untuk diam dan membisu.

    Akhirnya, kini sedikit sebanyak kisahmu itu terungkai jua. Alhamdu lillah, dikau tabah melaluinya. Bahkan terlalu banyak hikmah yang boleh dipetik di sebaliknya.

    Ramai yang telah melalui kisah yang serupa, namun berbeza-beza dalam menghadapinya. Kisah di atas boleh menjadi iktibar bagi mereka, termasuk juga ana. :)


    Catatan:

    Sebenarnya urusan jodoh telah Allah siapkan sebelum kita lahir ke dunia. Jadi, berikhtiarlah dengan memperbaiki diri! Karena perempuan yang baik hanya untuk laki-laki yang baik. Dan sesungguhnya tiada noktah akhir menjadi hamba yang baik di sisi Allah.

    Wassalamu alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.

    Kekanda yang mencintaimu kerana Allah :)

  10. Salam.

    Wah... x sangka permintaan ana membuka cerita lama.

    apa pun thanks ust afiq.
    Moga jadi pengajaran buat kami(pembaca).

    akan ku cuba menurut kata hati.

  11. salam wbth

    to akh rais a.k.a. Mas Rais: betullah apa yg nta coretkan, soal JODOH, dan KEMATIAN telah direncanakan oleh-NYA sejak kita belum dijadikan lagi, kita adalah pelaksana takdir-NYA.

    tentang peristiwa lalu, bukan tak mahu berkongsi cerita, tetapi membuka mulut bakal mengundang air mata, bukan membisu atau berdiam diri, tetapi sekadar uzlah memuhasabah diri..apapun kisah nta lebih 'otai' dari ana.
    doakan agar TUHAN berkati perjalanan HIDUP kita. ditemukan dengan yg secocok!

    to anonymous (1) a.k.a 'saudari': cerita lama itu yg bakal disebut sebagai 'memory'.. tiada apa yg istimewa melalui kisah tersebut. kalau menyesal kita xakan perolehi apa-apa, jika diambil engajaran, banyak motivasi dan ilmu yang tersirat.

    kejadian TUHAN penuh berhikmah dan mengandungi hikmah.

    shukran semua!!

  12. to anonymous (1) a.k.a 'saudari': cerita lama itu yg bakal disebut sebagai 'memory'.. tiada apa yg istimewa melalui kisah tersebut. kalau menyesal kita x akan perolehi apa-apa, jika diambil pengajaran, banyak motivasi dan ilmu yang tersirat.

    kejadian TUHAN penuh berhikmah dan mengandungi hikmah.

    Ana setuju, Fiq! Begitu banyak hikmah dan pengajaran yang didapat dari apa yang telah berlaku. Salah satunya, nta jadi macam sekarang ni. :)

    Selain nta dapat ilmu dan motivasi daripada apa yang dah berlaku, nta dapat pula menyebarkan ilmu dan motivasi kepada yang lain. Dengan begitu ramai orang yang pada awalnya mungkin merasa buntu dapat terbantu. :D

  13. hebat ustaz afiq..kadang2 tersenyum sorang bila ada idea2 kita yang serupa..cth:saya pernah nyatakan pada sorang teman,*perasaan 'teringat2' pd si dia tidaklah boleh nk disekat2,tp kita dapat kawal,mcm mana nk sekat kalau itu fitrah?*..Agak terkejut bila jumpa idea yg sama pada artikel ustaz ni..hee..harapnya dpt menulis hebat seperti ustaz..doakn yer~ =) *minat menulis tapi masih mencari peluang dan idea*

  14. What is even harder to Abercrombie clothing come by than cheetah print curtains? abercrombie Jeans Cheetah print clothing. Shirts, jackets, Abercrombie Pants or pants that have cheetah Abercrombie Tees Spot patterns on them are very niche item and Abercrombie Shorts hence are not very easy to come by. If you're looking for clothing with this pattern, Abercrombie Sweaters you will have to go on specialty online stores, or you will have to make them yourself. If you want to purchase cheetah clothing, your best bet is the internet; however, if you're aiming to make the clothing yourself, you can find the designs in many fabric stores.